BIOGRAPHY

Rako Prijanto

Biodata:

Nama : Rako Prijanto
Tempat Tanggal Lahir : Magelang, 4 Mei 1973
Anak ke : 7 dari 7
Nama Ayah : Sutarjo Kolopaking
Nama Ibu : Tuti S Sutarjo
Pendidikan Terakhir : Ekonomi Perbankan, STEKPI Jakarta 1996
Hobi : Nonton

Filmografi:

Aktor:

1. Tragedy (2001)
2. Eliana, eliana (2002)
3. Arisan (2003)

Sutradara:

1. Ungu Violet (2005)
2. D’Biji’s (2007)
3. Merah Itu Cinta (2007)
4. Tri Mas Getir (2008)
5. Oh My God ! (2008)

Penulis Skenario:

1. Bintang Jatuh (2000)
2. Tragedy (2001)
3. Ada Apa dengan Cinta (2002) (tim pengembangan)

Bosan aku dengan penat/Dan enyah saja kau pekat/Seperti berjelaga jika ku sendiri Ada yang ingat dengan baris kalimat barusan? Penggemar film Ada Apa dengan Cinta? niscaya tak akan pernah lupa. Lebih-lebih mereka yang mengaku fansnya Dian Sastrowardoyo (yang melantunkannya lewat ...

RAKO PRIJANTO, SUTRADARA DENGAN SELERA PUITIS

 
Rako Prijanto

Bosan aku dengan penat/Dan enyah saja kau pekat/Seperti berjelaga jika ku sendiri

Ada yang ingat dengan baris kalimat barusan? Penggemar film Ada Apa dengan Cinta? niscaya tak akan pernah lupa. Lebih-lebih mereka yang mengaku fansnya Dian Sastrowardoyo (yang melantunkannya lewat petikan gitar dalam filmnya). Namun adakah yang tahu siapa penulis sejumput kata tersebut? Kalaupun ada mungkin tak banyak. Dia adalah Rako Prijanto.

Rako, yang kini dikenal sebagai sutradara film di tanah air, mengaku tak pernah tahu ilham apa yang membuatnya menemukan barisan kalimat itu hingga menjadi elok di telinga. ”Pokoknya Mbak Mira nyuruh bikin puisi, ya gua bikin,” tukasnya datar. Di film itu, Rako memang kebagian tugas sebagai tim pengembangan skenario bareng Prima Rusdi, Mira Lesmana dan Riri Riza. Sebagai produser, adalah tugas Mira Lesmana untuk menjadi mandor atas mereka yang terlibat dalam filmnya. Pastinya Rako paham akan hal itu.

Akhirnya film drama itu meledak dan melambungkan pasangan duet Dian Sastrowardoyo-Nicholas Saputra di tahn 2002. Bahkan menjadi film nasional pertama yang ditonton lebih dari satu juta orang di bioskop tanah air. Bagi Rako, film ini hanya sebuah proses belajarnya sebagai insan film. Pasalnya, dalam kapasitas sebagai penulis skenario ini menjadi kali ketiga setelah Bintang Jatuh dan Tragedy, dua film yang dibesut Rudi Soedjarwo. Kebetulan, Rako juga menjabat sebagai asisten sutradara di keduanya. Bahkan di Tragedy, diapun didapuk jadi salah satu aktor utama.

Sejenak Rako sempat mengenang film yang menjadi debutnya hampir satu dekade lalu. Saat itu mereka nongkrong bareng Rudi Soedjarwo dan teman-teman lain macam Indra Birowo, Gary Iskak, hingga Sapto Sutardjo, tukang casting sejuta umat. Rudi yang sedang putus asa karena idenya ditolak stasiun televisi lokal mengajak untuk membuat film indie. ”Syutingnya pakai format video digital, jadi biayanya rendah,” papar Rako lagi. Kalangan muda yang sedang kangen dengan hadirnya film nasional menyambut antusias film Bintang Jatuh.

Sukses itu membuat Rako tersadar bahwa dia bisa mencari uang dari film. ”Pokoknya mati hidup dari film deh,” tegasnya. Inilah semacam titik balik yang penting bagi masa depannya kelak. Selain soal sandaran hidup, Bintang Jatuh juga membawa hikmah lain. Produser Miles Film, Mira Lesmana melirik Rako dan tim untuk menggarap film yang kemudian fenomenal itu.

Rako cukup lihai memanfaatkan kesempatan bisa dekat dengan para sineas yang lebih senior. Bersama rumah produksi Miles, Rako sempat menjadi asisten sutradara dari Riri Riza dalam Eliana, Eliana (2002). Kemudian posisi itu masih berlanjut bersama Sekar Ayu Asmara dalam Biola tak Berdawai (2003) dan Riri lagi dalam Gie. ”Gue mundur dari film Gie karena sakit,” tutur Rako lagi.

Setelah ilmunya dirasa cukup, barulah dia mendapat kepercayaan untuk duduk di kursi sutradara. Film Ungu Violet, yang dibayai Sinemart memperlihatkan hasrat Rako untuk menghadirkan produk artistik. Judulnya saja sudah melambangkan hal itu, ungu sebagai paduan warna merah dan biru. Warna inilah yang dipakai sebagai simbol protagonisnya. Merah adalah warna untuk Kalin (Dian Sastrowardoyo) dan biru untuk Lando (Rizky Hanggono).

Perihal seleranya yang kaya dengan elemen artistik, Rako mengaku penyebabnya lantaran keranjingan nonton. Karya-karya macam Godfather milik Francis Ford Coppola atau Crouching Tiger Hidden Dragon dari Ang Lee menjadi referensi yang selalu membekas dalam benaknya. ”Godfather itu film drama but not a simple movie,” paparnya.

Selera artistik Rako kemudian berlanjut dalam film-film berikutnya. Memang sih, tidak sekental permainan simbol warna a la Ungu Violet. Namun dari preferensi pemilihan cerita setidaknya menyiratkan sesuatu yang berbeda. Dalam D’Biji’s dan Merah Itu Cinta misalnya, dia mencoba bercerita tentang wacana queer, yang satu dengan aroma komedi dan satu lagi dengan aroma tragedi. Tak segan-segan pula dia menyebutkan film macam apa kelak yang menjadi obsesinya. ”Satu, saya ingin membuat film drama tentang tari. Mau salsa, tango, ballroom entahlah. Terus yang kedua, saya ingin membuat film horor,” tutur Rako.

Menyandarkan hidup sebagai pekerja kreatif memang pilihan tepat bagi lulusan Ekonomi Perbankan Stekpi ini. Talentanya tak hanya sekadar menulis, ia juga punya kemampuan di musik. Original soundtrack film Tragedy sempat digarapnya di tahun 2000. Di sana dia menata musik bersama Upi De Broer dengan semangat 45. Sampulnya kasetnyapun apa adanya berupa sehelai kertas fotokopian. Beberapa tembang bergenre pop dan dance sempat dituntaskannya. Dalam Eliana, Eliana, Rako juga menulis lirik tembang Cantik Berbisa, sementara komposisi musiknya dibuat oleh Djadug Ferianto. Kiprah musiknya berlanjut di film Arisan, dimana Rako sempat melantunkan tembang lawas milik Hedy Yunus, Prahara Cinta.

Terakhir, Rako baru saja menuntaskan syuting Oh My God!, drama komedi yang dibiayai oleh Oreima Films. Setelah itu, akan menyusul satu proyek lagi dari investor Malaysia. Film memang telah menjadi pilihan karir bagi Rako. (bat)

COMPLETE ARCHIVE
 
Pantau segala informasi film dengan http://m.21cineplex.com dari browser ponsel Anda!
 
 

COMING SOON